Friday, 14 October 2016

Kali ini kita akan membahas tentang Tujuan dan Dampak Transmigrasi. Semoga artikel ini bermanfaat bagi kita semua, aamiin.

Tujuan dan Dampak Transmigrasi

Menurut pemerintah Indonesia dan komunitas pembangunan, tujuan program transmigrasi adalah memindahkan jutaan orang Indonesia dari pulau Jawa, Bali, dan Madura yang padat ke pulau-pulau luar yang penduduknya sedikit demi menciptakan kepadatan penduduk yang merata. Transmigrasi akan mengentaskan kemiskinan dengan memberikan lahan dan kesempatan baru bagi para pendatang miskin. Transmigrasi juga akan menguntungkan Negara Indonesia dengan meningkatkan pemanfaatan sumber daya alam di pulau-pulau yang kurang padat penduduk. Program ini juga bertujuan untuk menyatukan seluruh bangsa dengan menciptakan identitas nasional Indonesia yang tunggal yang menggantikan identitas daerah. Pemerintah Indonesia secara resmi menyatakan bahwa tidak ada pemisahan "suku pribumi" dan pendatang di Indonesia, karena Indonesia adalah negara "suku pribumi yang dijalankan dan dipimpin oleh pribumi untuk pribumi".

Secara ringkas, ada beberapa hal yang menjadi tujuan transmigrasi di Indonesia, yaitu :
  1. Membuka daerah yang kurang penduduknya, sekaligus meningkatkan potensi ekonomi daerah itu;
  2. Meningkatkan hasil produksi pertanian dengan cara memperluas lahan pertanian di daerah tujuan transmigrasi;
  3. Meningkatkan persatuan dan kesatuan bangsa Secara sosial budaya
  4. Menjadikan persebaran penduduk lebih merata.
  5. Memperkuat pertahanan dan keamanan nasional.
  6. Meningkatkan taraf hidup rakyat peserta transmigrasi
Tujuan Transmigrasi
Dampak Transmigrasi terhadap Ekonomi

Dalam berbagai kasus, program ini gagal meningktkan taraf hidup migran. Tanah dan iklim di daerah tujuan umumnya tidak sesubur tanah vulkanis di Jawa dan Bali. Para pendatang biasanya merupakan orang-orang tanpa tanah yang tidak punya keterampilan bertani sehingga kesuksesan mereka terancam.

Dampak Transmigrasi terhadap Lingkungan

Transmigrasi juga dikritik karena mempercepat penebangan hutan hujan sensitif seiring meledaknya jumlah penduduk di daerah yang penduduknya sedikit. Para migran biasanya pindah ke "desa transmigrasi" baru yang dibangun di daerah-daerah yang belum tersentuh aktivitas manusia. Dengan menempati lahan tersebut, sumber daya alam menjadi habis dan tanahnya berlebihan digarap sehingga terjadi deforestasi.

Dampak Transmigrasi terhadap Sosial dan politik

Program ini mengakibatkan perseteruan antara suku yang mengenal satu sama lain lewat transmigrasi. Misalnya, pada tahun 1999, suku Dayak dan Melayu berseteru dengan transmigran Madura dalam kerusuhan Sambas. Pada tahun 2001, suku Dayak dan Madura terlibat konflik Sampit yang menewaskan ribuan orang dan memaksa ribuan orang Madura mengungsi. Transmigrasi juga sangat kontroversial di provinsi Papua dan Papua Barat yang kebanyakan penduduknya beragama Kristen. Sejumlah warga Papua menuduh pemerintah Indonesia melakukan Islamisasi melalui transmigrasi.




No comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.