Friday, 11 November 2016

Kali ini kita akan membahas tentang Perlawanan Rakyat Kesultanan Banten Melawan VOC. Semoga artikel ini bermanfaat bagi kita semua, aamiin.

Perlawanan Rakyat Kesultanan Banten Melawan VOC

Sekitar abad ke-16, Kesultanan Banten sudah berkembang menjadi kerajaan yang besar dan berpengaruh. Wilayah kekuasaannya meliputi sekitar Banten, Jayakarta, sampai ke Lampung. Kebesaran Kerajaan Banten, tidak terlepas dari dikuasainya Selat Malaka oleh Portugis. Para pedagang Islam yang semula berlayar melalui Selat Malaka tidak mau lagi berlayar melalui selat itu. Mereka lebih memilih berlayar melalui Selat Sunda. Hal ini menyebabkan Banten menjadi bandar perdagangan.

Namun, setelah jatuhnya Jayakarta ke tangan VOC tahun 1619, hal itu membawa akibat jelek bagi Kesultanan Banten. Pelayaran dan perdagangan Kesultanan Banten secara perlahan- lahan mengalami kemunduran. Setiap kapal dagang yang berlayar melalui Laut Jayakarta selalu diperiksa dan dipaksa berlabuh di Jayakarta, terlebih lagi setelah jatuhnya Selat Malaka ke tangan VOC tahun 1641.

Ketika Sultan Ageng Tirtayasa memerintah Banten (1651-1682), Kesultanan Banten sedang berada dalam kemunduran. Untuk itu, Sultan Ageng Tirtayasa berusaha memulihkan kejayaan Banten. Langkah yang dilakukannya ialah dengan menjalankan perdagangan bebas. Para pedagang yang mau berlabuh di pelabuhan Banten diberikan keringanan pajak dan jaminan keamanan. Untuk itu, sejak Sultan Ageng Tirtayasa memerintah Banten, pelabuhan Banten kembali ramai dikunjungi oleh para pedagang, baik dari nusantara atau luar negeri, seperti Portugis, Inggris, Perancis, dan Denmark. Terlebih setelah jatuhnya Makassar ke tangan VOC tahun 1667, banyak pelaut dan pedagang Makassar yang berniaga dan singgah di Banten. Sultan Ageng giat membangun perniagaan rakyat Banten, dengan memajukan armada dagang. Untuk itu, dibangunlah armada dagang Banten yang besar, sehingga mampu melaksanakan perniagaan dengan negara-negara lain, seperti Persia, Arab, dan Cina.

Perlawanan Rakyat Kesultanan Banten Melawan VOC
Sultan Ageng Tirtayasa
Kemajuan Banten adalah ancaman tersendiri untuk VOC, sebab Banten memberlakukan perdagangan bebas. Sebaliknya, bercokolnya VOC di Jayakarta adalah batu perintang yang besar untuk Banten. Hal ini sebab kapal-kapal dagang yang akan berlabuh di Banten selalu diganggu oleh pelaut-pelaut VOC. Oleh sebab itu, antara Banten dan VOC terlibat perang dingin dan saling mencari waktu yang tepat untuk menyerang. Namun, saat di Jawa Tengah dan Jawa Timur (Kesultanan Mataram) sedang melaksanakan perlawanan yang dipimpin Trunojoyo, Sultan Ageng tidak menggunakan kesempatan untuk menghancurkan kedudukan VOC di Jayakarta. Padahal kedudukan VOC saat itu sangat lemah.

Sebaliknya, VOC lebih pandai memanfaatkan kesempatan yang terbuka. Ketika di Banten terjadi pertentangan antara Sultan Ageng dan Sultan Haji anaknya, secara diam-diam VOC menjalin hubungan dengan Sultan Haji. Tentu saja hal ini menimbulkan keberanian untuk Sultan Haji untuk itu, Sultan Haji tidak segan- segan berperang dengan Sultan Ageng ayahnya sendiri dan adik-adiknya dengan pertolongan persenjataan dari VOC. Akhirnya, Sultan Ageng kalah dan turun tahta. Selanjutnya, Kesultanan Banten diperintah oleh Sultan Haji yang didukung oleh VOC. Sebagai imbalan atas pertolongan yang diberikannya, VOC menuntut Sultan Haji menandatangani perjanjian yang sangat merugikan rakyat Banten. Secara ringkas isi perjanjian itu sendiri seperti berikut.
  1. Bangsa Inggris tidak boleh berniaga di Banten, sebab waktu itu Inggris sering berlabuh dan berniaga di Banten.
  2. Perdagangan Banten terutama ekspor lada dimonopoli oleh VOC.

Sejak perjanjian itu ditandatangani pada tahun 1682, Kesultanan Banten sudah kehilangan kedaulatannya. Sultan Haji yang memerintah tidak lebih dari boneka yang menjalankan semua kebijakan VOC dan Banten terus membara.

Kesultanan Banten diperintah oleh Sultan Zainul Arifin pada tahun 1733 yang sangat dipengaruhi istrinya, yaitu Ratu Fatimah Syarifah, yang sangat populer di kalangan VOC. Pada saat itu Sultan Zainul Arifin mengangkat putranya Pangeran Gusti menjadi putra mahkota dengan persetujuan VOC, tetapi pengangkatan ini tidak berkenan untuk Sang Ratu. Ratu Fatimah menghendaki menantunya, Pangeran Syarif Abdullah menjadi putra mahkota. Sultan Zainul Arifin yang dipengaruhi istrinya mengalah dan berniat mencabut kembali pengangkatan Pangeran Gusti yang sudah dilakukannya. Untuk itu, Sultan Zainul Arifin meminta persetujuan VOC.

Memperoleh perlakuan seperti itu, tentu saja Pangeran Gusti tidak menerima. Dia kemudian menyingkir ke Batavia, tetapi atas desakan Ratu Fatimah Syarifah, Pangeran Gusti oleh VOC dibuang ke Sailan (Srilangka). Sementara itu, Sultan Zainul Arifin ditangkap oleh VOC, dengan tuduhan tidak waras (gila), lalu diasingkan ke Ambon. Sebagai pengganti Sultan Banten diangkatlah Ratu Fatimah Syarifah. Atas jasa menggulingkan Sultan Zainul Arifin dan Pangeran Gusti ini,VOC mendapat imbalan berupa tanah di sekitar Cisadane, serta hak atas penambangan emas di Lampung.

Rakyat Banten tidak menerima kepemimpinan Ratu Fatimah Syarifah, sehingga akhirnya meletus pemberontakan Banten yang dipimpin oleh Ki Tapa dan Ratu Bagus Buang. Pasukan Ki Tapa dan Ratu Bagus Buang menyerang ibu kota Banten dan mengepung istana, sehingga pasukan VOC kewalahan. VOC menyadari bahwa meletusnya perlawanan rakyat sebab ketidaksenangannya pada kepemimpinan Ratu Syarifah dan Pangeran Syarif. Untuk itu, VOC menangkap Ratu Syarifah dan Pangeran Syarif dengan maksud untuk mengambil hati rakyat Banten. Meskipun keduanya sudah ditangkap, tetapi perlawanan rakyat Banten terus berlanjut.

Pasukan Ki Tapa terus bertempur mengusir VOC dari Banten. Namun, akhirnya, perlawanan Ki Tapa ini pun berhasil dilumpuhkan oleh VOC. Ki Tapa dan Ratau Bagus Buang menyingkir dan meneruskan perlawanannya di daerah Bogor dan Banten selatan.

IPS Terpadu - SMP Kelas VIII




No comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.